Ribuan Tahanan Palestina Jadi Kelinci Percobaan Obat Israel

 Organisasi HAM Pembela Tawanan “Anshar Asra” dalam laporannya pada Sabtu (29/9) menegaskan bahwa ada 1400 kasus sakit di kalangan tawanan Palestina di penjara Israel. Mereka mengalami pembiaran medis secara sengaja. Akibatnya, mereka mengalami masalah kesehatan yang buruk. (Berita SuaraMedia)

TEL AVIV  – Pusat  hak asasi manusia Sawasya menyatakan pada hari Senin bahwa Israel menggunakan tahanan Palestina sebagai kelinci percobaan tanpa persetujuan mereka untuk menguji kemanjuran obat baru yang diproduksi oleh pelayanan kesehatan pada tubuh mereka. Kelompok ini segera menyerukan penyelidikan atas pelanggaran ini.

Pusat menyatakan sebagai bukti bahwa interogator Israel me  mberikan tahanan Zuhair Al-Iskafi suntikan yang dia tidak pernah lihat sebelum yang mengakibatkan kehilangan rambut di seluruh tubuhnya secara permanen, menambahkan bahwa kejadian serupa terjadi pada tahanan lain.

Pusat tersebut menarik media Arab dan internasional untuk menyoroti masalah serius ini dan mengungkapkan pelanggaran yang dilakukan Israel terhadap tawanan Palestina.

Mereka juga disebut organisasi hak asasi manusia dan organisasi kesehatan dunia (WHO) untuk mengirim sebuah delegasi spesialis medis ke tanah Palestina yang diduduki Israel untuk mengunjungi penjara dan memeriksa para tahanan yang mengalami tes ini.

Masalah tahanan Palestina di penjara-penjara Israel telah secara rutin dibahas oleh masyarakat internasional. Ribuan warga Palestina masih ditahan dan diperlakukan dalam sikap yang melanggar hukum internasional dan hak asasi manusia.tahanan_palestina_1

Sebuah laporan yang disiapkan oleh Menteri Palestina Urusan Tawanan Palestina menyatakan bahwa 700.000 orang telah ditahan sejak tahun 1967 dan hampir 50.000 sejak pemberontakan kedua tahun 2000.

Hari ini, 9.850 sedang diitahan di sekitar 30 penjara dan pusat-pusat penahanan di Israel dan wilayah Palestina yang diduduki. Dari jumlah tersebut, 105 adalah wanita dan 359 adalah anak-anak.

Semua ditahan baik oleh militer atau dalam penjara Israel, dan banyak yang berada dalam penahanan administratif tanpa proses pengadilan atau keputusan pengadilan.

Dalam konteks lain, komite tatahanan_palestina_2hanan Palestina melaporkan pada hari Minggu bahwa administrasi penjara Israel, Hadarim, memutuskan untuk mencabut lima tahanan Palestina dari hak belajar mereka pada universitas-universitas Ibrani tanpa memberikan alasan.

Komite meminta organisasi hak asasi manusia untuk campur tangan dan memberikan tekanan otoritas pendudukan Israel (IOA) untuk membalikkan keputusan yang diambil sewenang-wenang ini terhadap para tahanan, menyatakan bahwa langkah ini merupakan awal dari tahanan lain dari pencabutan hak mereka untuk pendidikan.

Untuk bagiannya, gerakan perlawanan populer menyatakan pada hari Senin bahwa perlawanan Palestina tidak akan berhenti sampai mereka membebaskan semua tahanan dari penjara-penjara Israel.

Selama kampanye tutup mulut sebagai solidaritas terhadap tawanan yang ditahan di markas Palang Merah di Gaza, juru bicara gerakan tersebut Abu Ali Azaalan berbicara tentang penderitaan yang dialami oleh tahanan Palestina di penjara-penjara Israel dan menekankan perlunya tindakan resmi untuk menghentikan pelanggaran Israel terhadap mereka.

Selain tahanan, Israel juga memberlakukan hal yang sama terhadap pekerjanya, di mana mereka dijadikan kelinci percobaan dalam meminum minuman yang mengandung uranium. Pekerja pada fasilitas reaktor nuklir di Dimona dipaksa untuk menjadi sukarelawan untuk meminum uranium pada tahun 1998 sebagai bagian dari sebuah percobaan, menurut sebuah perkara hukum yang dikirimkan empat bulan lalu di Beer Sheva Labor Tribunal oleh seorang mantan pekerja dalam fasilitas tersebut.

Percobaan tersebut dilaksanakan tanpa ada ijin tertulis dari pekerja, atau memperingatkan mereka akan resiko atapun efek samping, seperti yang dibutuhkan oleh Declaration of Helsinki mengenai percobaan manusia.

Pernyataan dari Komisi tersebut menambahkan bahwa jumlah dari uranium yang diminum oleh para staf dalam eksperimen tersebut sebanyak (100 microgram) kurang dari jumlah yang diminum dari penduduk Beer Sheva minum dari keran mereka. (iw/ptv/pic/sm)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s